Bagaimana Harusnya Restoran Melayani Penyandang Disabilitas?

Sedang Mengenkripsi Link Anda dan melindungi Link dari virus, malware, dll! Jadikan Link Anda aman untuk dikunjungi.

Kita senang dilayani oleh pelayan yang sopan dan menyenangkan saat mereka mengenakan celemek mereka yang elegan dan mewah, dan dihiasi dengan senyum cerah yang menyenangkan. Untuk pemilik restoran, tujuan utama mereka tentu saja untuk menciptakan pengalaman yang menyenangkan dan nyaman bagi semua pelanggannya.

Bagaimana Harusnya Restoran Melayani Pelanggan Berkebutuhan Khusus?

Ketika mengatakan semua pelanggan, yang kita maksud tentu saja semua orang, dan itu bahkan termasuk mereka yang memiliki kebutuhan khusus atau penyandang disabilitas. Restoran mencoba yang terbaik untuk memenuhi semua kebutuhan tamu mereka, dan mencoba memberikan pengalaman yang menyenangkan untuk semua. 

Tamu yang kebutuhan khusus merasa terpenuhi oleh restoran yang mereka kunjungi jika memberikan perhatian dan perhatian ekstra oleh pemilik dan staf, dan tentu saja ini akan menghasilkan lebih banyak pelanggan setia untuk bisnis tersebut kedepannya. 

Selain itu, banyak negara memiliki undang-undang khusus yang menyatakan persyaratan minimum untuk membantu penyandang disabilitas atau mereka yang berkebutuhan khusus untuk mendukung bisnis, yang harus dipatuhi oleh restoran dan hotel. 

Tentu saja ini adalah langkah yang sangat baik oleh pemerintah yang berusaha menciptakan inklusi bagi komunitas semacam itu di dalam masyarakat.

Jadi, apa yang sebenarnya yang dapat dilakukan restoran supaya lebih mudah diakses oleh pelanggan yang memiliki kebutuhan khusus?

Tanda dan Menu dalam huruf Braille – Braille adalah sistem titik-titik yang mewakili huruf-huruf alfabet, yang dapat dibaca oleh penyandang tunanetra. Tanda-tanda seperti itu membuat restoran lebih mudah diakses oleh mereka, dan bahkan menu dapat dicetak dalam huruf braille untuk digunakan.

Lorong yang lebih lebar – Lorong yang lebih lebar memudahkan mereka yang menggunakan kursi roda untuk bergerak di sekitar restoran, dan memastikan bahwa mereka tidak akan menabrak tamu atau furnitur lain. Hal ini juga berguna untuk orang tua yang mungkin menggunakan alat bantu jalan atau tongkat, atau mereka yang mungkin membutuhkan seseorang untuk mendukung atau membantu mereka.

Tawarkan bantuan – Staf restoran dan hotel harus dilatih secara khusus tentang cara membantu pelanggan dengan kebutuhan khusus, dan untuk selalu membantu dan menyenangkan. Ini membantu ketika staf mengenakan celemek pinggang bermerek atau celemek server mereka, sehingga para tamu dapat mengidentifikasi mereka dengan mudah ketika bantuan diperlukan. 

Membuka pintu untuk klien seperti itu, mengatur ulang tempat duduk sesuai kebutuhan, bantuan dan layanan ekstra di meja, membacakan menu untuk mereka yang memiliki gangguan penglihatan, bahkan mengetahui bahasa isyarat untuk berkomunikasi dengan tunanetra adalah cara kecil di mana staf dapat membantu tamu merasa nyaman dan tentram.

Jangan membuat pelanggan berkebutuhan khusus merasa tidak nyaman – Staf harus diberikan pelatihan tentang cara menyapa pelanggan berkebutuhan khusus dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan kepada tamu lain, dan tidak membuat mereka merasa tidak nyaman dengan cara staf berperilaku. 

Kadang-kadang staf mungkin mencoba untuk mengabaikan tamu seperti itu jika mereka tidak tahu bagaimana menangani mereka, itulah sebabnya pelatihan ekstensif tentang situasi seperti itu sangat penting. Sama pentingnya bahwa staf menyadari berbagai jenis disabilitas yang mungkin dimiliki orang dan mengetahui bagaimana mengenali mereka dan memenuhi kebutuhan khusus mereka.

Toilet yang Dapat Diakses – Itu selalu yang terbaik untuk memiliki toilet terpisah untuk penyandang cacat dan orang tua, dengan perhatian khusus diberikan untuk memenuhi kebutuhan mereka. Memiliki toilet terpisah juga akan membantu mereka untuk dapat menggunakan fasilitas dengan lebih nyaman, daripada mengantri, jika malam hari sibuk.

Sabar– Kesabaran adalah aspek yang sangat penting ketika berhadapan dengan mereka yang berkebutuhan khusus, dan mereka harus diberikan waktu yang cukup untuk duduk di meja mereka, untuk memesan dan bahkan ketika meninggalkan restoran atau hotel. 

Staf harus tahu untuk tidak membuat pelanggan terburu-buru dan memberi mereka cukup waktu untuk menikmati pengalaman mereka di restoran, dengan kecepatan mereka sendiri.

Membuat bisnis Anda lebih mudah diakses oleh pelanggan penyandang cacat atau kebutuhan khusus adalah langkah ke arah yang benar, dan perubahan yang sangat kecil dapat membuat perbedaan besar dalam pengalaman yang mereka miliki di pendirian Anda. 

Tanda dan menu Braille, lorong yang lebih lebar dan aksesibilitas ke semua fasilitas restoran, termasuk kader staf yang empatik dan terlatih dapat membantu pelanggan berkebutuhan khusus Anda untuk mandiri dan mandiri, dan sangat membantu menuju kehidupan yang inklusif. 

Juga sebaiknya restoran menyadari bahwa orang-orang tertentu dengan kebutuhan khusus mungkin memiliki hewan penolong bersama mereka, dan melayani mereka akan menjadi keuntungan tambahan. Ini dapat dengan mudah dilakukan dengan mengalokasikan area terpisah untuk meja kebutuhan khusus, di mana para tamu dapat menyimpan hewan pemandu mereka, tanpa mengganggu tamu lain.

0 Response to "Bagaimana Harusnya Restoran Melayani Penyandang Disabilitas?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel